Homepage Loading Icon
Mengenal Gangguan Darah Kental pada Ibu Hamil

Mengenal Gangguan Darah Kental pada Ibu Hamil

author iconfallin
date icon15 04 2019
category iconMasa Kehamilan, Gizi & Kesehatan, Kehamilan & Menyusui,

Melalui masa-masa kehamilan memang sangat menyenangkan. Namun disaat yang sama, kehamilan cenderung menimbulkan kekhawatiran.

 

Hal tersebut karena tubuh ibu hamil rentan terkena gangguan. Ada beberapa gangguan kesehatan yang mungkin terjadi selama masa kehamilan. Salah satunya adalah gangguan kekentalan darah.

 

Darah kental disebut sebagai thrombophilia atau hiperkoagulasi dalam istilah medis, yang berarti sel darah memiliki kecenderungan untuk membeku dan menggumpal, sehingga menyebabkan sumbatan di dalam pembuluh darah.

 

Kehamilan membuat kekentalan darah dapat meningkat dan proses pembekuan darah lebih mudah terjadi. 

 

Sebagian besar penderita darah kental tidak memiliki gejala yang khas. Bahkan pada beberapa orang, gangguan ini tidak menimbulkan keluhan sama sekali.

 

Penyebab Darah Kental saat Hamil

Meningkatnya kekentalan darah merupakan mekanisme perlindungan tubuh ibu hamil terhadap risiko perdarahan, misalnya pada saat keguguran atau setelah melahirkan. 

 

Itulah sebabnya, ketika hamil, seorang ibu menjadi 4-5 kali lebih berisiko untuk mengalami darah kental atau hiperkoagulasi.

 

Darah kental diperkirakan terjadi dalam 1 dari 1000 kehamilan. Ada beberapa faktor yang dapat meningkatkan risiko terjadinya kekentalan darah, sekaligus terjadinya komplikasi akibat kondisi tersebut:

Memiliki anggota keluarga yang menderita darah kental

Berusia lebih dari 35 tahun

Hamil anak kembar

Memiliki berat badan berlebih atau obesitas

Kurang melakukan aktivitas fisik

Merokok

Menderita penyakit tertentu, seperti lupus dan sindrom antifosfolipid, juga dapat memperbesar risiko seseorang mengalami darah kental.

 

Jenis-Jenis Gangguan Penyebab Kekentalan Darah dan Gejalanya

Beberapa penyakit kekentalan darah berikut ini dapat menyebabkan darah menjadi kental:

 

1. Kekurangan protein C, protein S, dan antitrombin

Ketiga protein ini bertugas mencegah terbentuknya bekuan darah, atau dengan kata lain, berfungsi sebagai pengencer darah alami. Jika kadar ketiganya rendah, pembekuan darah akan lebih mudah terjadi. Jenis gangguan kekentalan darah ini sering kali disebabkan oleh kelainan genetik.

 

2. Sindrom antifosfolipid (antiphospholipid syndrome/APS)

Diagnosa penyakit ini pada kehamilan dapat dipastikan jika seorang perempuan mengalami tiga kali keguguran berturut-turut atau setidaknya satu kematian janin pada usia kehamilan lanjut.

Pada penderita APS, tubuh memproduksi antibodi yang mencegah fosfolipid untuk melawan pembekuan darah. Akibatnya, risiko terjadinya sumbatan akibat bekuan darah akan meningkat.

Perempuan dengan sindrom antifosfolipid berisiko lebih tinggi untuk mengalami gangguan kehamilan, seperti keguguran, kematian janin, preeklamsia, dan berat badan lahir bayi rendah.

 

3. Faktor V Leiden

Faktor V Leiden merupakan jenis penyakit kekentalan darah yang disebabkan oleh kelainan genetik. Penderita gangguan kekentalan darah tipe ini dapat mengalami pembekuan darah secara spontan tanpa adanya faktor pencetus.

 

Gejala Darah Kental saat Hamil

Darah kental biasanya baru menimbulkan keluhan setelah bekuan darah menyumbat pembuluh darah. Beberapa gejalanya adalah:

Nyeri, bengkak, dan kemerahan di area yang mengalami sumbatan (biasanya di tungkai atau kaki).

Kram pada kaki, terutama di trimester ketiga.

Kulit teraba hangat di area bekuan darah.

Nyeri perut, jika sumbatan terjadi di pembuluh darah perut.

Batuk, nyeri dada, dan sesak napas, jika sumbatan mengenai pembuluh darah paru-paru.

Jika tidak diobati, darah kental dapat meningkatkan risiko ibu hamil terkena preklamsia. 

 

Cara Menangani Gangguan Kekentalan Darah saat Hamil

Mengingat risiko darah kental saat hamil berpotensi membahayakan kesehatan ibu hamil dan janin, maka gejala-gejala yang mengarah ke penyakit ini perlu segera diperiksakan ke dokter. Pemeriksaan lanjut juga sangat disarankan bagi ibu yang mengalami keguguran berulang.

 

Dokter mungkin akan memberikan obat pengencer darah untuk mencegah darah menggumpal atau membeku. 

 

Selain mencegah komplikasi pada ibu hamil, pemberian obat-obatan ini juga dapat meningkatkan angka harapan hidup bayi yang dikandung, serta mengurangi risiko keguguran.

 

Walaupun demikian, penggunaan obat pengencer darah bukannya tanpa risiko. Obat ini dapat menyebabkan perdarahan, yang ditandai dengan mimisan atau mudah memar. Oleh karena itu, penggunaan obat pengencer darah perlu dihentikan saat ibu hamil akan melahirkan, guna mencegah terjadinya perdarahan pascapersalinan. 

Share IconBagikan Artikel

Facebook ShareTwitter Share
Rekomendasi Produk
Seamless High Waist Maternity Briefs Celana Dalam Hamil
Seamless High Waist Maternity Briefs Celana Dalam Hamil

IDR 149,000

Super Elastic Seamless Maternity Nursing Bra
Super Elastic Seamless Maternity Nursing Bra

IDR 350,000

Cotton Soft Maternity & Nursing Singlet Baju Hamil Menyusui
Cotton Soft Maternity & Nursing Singlet Baju Hamil Menyusui

IDR 239,000

Warm Long Sleeves Top & Trouser Set Baju Hamil & Menyusui
Warm Long Sleeves Top & Trouser Set Baju Hamil & Menyusui

IDR 749,000

Green Long Sleeves Maternity & Nursing Hoodie Baju Hamil & Menyusui
Green Long Sleeves Maternity & Nursing Hoodie Baju Hamil & Menyusui

IDR 499,000

Featured Brands

Little Tree Brand
Mombella Brand
Olababy Brand
Sunmum Brand
Jeelly Brand
Mugu Brand
Cipu Brand

Service

E-mail cs@mooimom.id
Customer Care (021) 24520868
Opening Hours Mon - Fri (09.30 - 17.30)

FOLLOW US ON

Follow MOOIMOM Instagram https://www.instagram.com/mooimom.id/Follow MOOIMOM Line https://line.me/R/ti/p/%40mau7665rFollow MOOIMOM Facebook https://www.facebook.com/mooimomid/Follow MOOIMOM Youtube https://www.youtube.com/channel/UCrRvWHrQqd_lwAAwo-A2xMg

Get updates on new maternity and nursingwear products!

Copyright © MOOIMOM CO., LTD. All Rights Reserved