Homepage Loading Icon
Bayi Sering Mengeluarkan Air Liur. Normalkah?

Bayi Sering Mengeluarkan Air Liur. Normalkah?

author iconDinda Ayu Saraswati
date icon24 04 2020
category iconKehamilan & Menyusui, Tumbuh Kembang Anak, Kelahiran Anak,

Pernahkah Moms perhatikan bahwa selain mengompol dan menangis, bayi juga sering mengeluarkan air liur? Kondisi ini ditandai dengan basahnya mulut bahkan hingga ke bagian leher dan baju si Kecil.

Sebagai orang tua baru, Moms mungkin merasa khawatir dan bertanya-tanya kenapa ini bisa terjadi? Yuk, simak jawabannya pada ulasan di bawah ini.

Kenapa Bayi Sering Mengeluarkan Air Liur?

Air liur adalah hasil produksi dari kelenjar air liur yang mengandung 98% air dan zat penting seperti enzim, bakteri, dan elektrolit. Meskipun sering dipandang sebelah mata, air liur ternyata memiliki peran yang penting bagi sistem pencernaan.

Air liur membantu Anda dalam menghaluskan serta mencerna makanan. Nah, kelenjar air liur ini sebenarnya sudah aktif ketika masih di dalam kandungan dan orangtua baru mengetahuinya ketika bayi dilahirkan.

Umumnya, bayi sering mengeluarkan air liur beberapa hari setelah dilahirkan hingga ia berusia 3 bulanSebagian besar kondisi ini disebabkan oleh gastroesophageal reflux atau asam refluks pada bayi, yakni cairan di dalam perut yang kembali ke kerongkongan.

Asam refluks pada bayi ini terjadi akibat otot sfingter di kerongkongan bagian bawah belum sepenuhnya berkembang dan bekerja dengan baik. Namun Anda tidak perlu khawatir, seiring waktu, otot tersebut akan beradaptasi dan tidak lagi membuat si kecil terus menerusngiler.

Kemudian, saat ia mulai memasuki usia 6 bulan atau lebih, air liurnya akan kembali sering keluar dari mulut. Ini terjadi akibat produksi air liur meningkat karena si bayi akan tumbuh gigi. Kondisi ini akan terus berlanjut hingga bayi berusia 12 bulan.

Apakah Normal jika Bayi Terus Mengeluarkan Air Liur?

Mengeluarkan air liur atau meludah berbeda dengan muntahMeludah hanya mengeluarkan air liur, sementara muntah akan mengeluarkan isi makanan. Meludah juga tidak melibatkan kontraksi otot yang kuat sehingga tidak membuat bayi merasa sakit atau tidak nyaman.

Perlu Anda ketahui bahwa meludah adalah hal yangnormal dan tidak mengganggu kesehatan bayi. Selama bayi tidak rewel, berat badannya tidak berkurang, dan tetap aktif bergerak, hal ini tidak perlu Anda khawatirkan.

Meskipun sering mengeluarkan air liur adalah hal yang normal pada bayi, Anda tetap harus mewaspadai beberapa hal. Dilansir dari laman Mayo Clinic, segera periksakan ke dokter, jika si kecil mengalami gejala berikut ini:

- Cairan yang dikeluarkan bukan air liur, melainkan cairan berwarna hijau kekuningan atau berdarah.

- Tumbuh kembang bayi tidak sesuai usia.

- Berat badan menurun dan bayi tidak mau makan.

- Pernah muntah darah atau ada darah di fesesnya.

- Sering menangis lebih dari 3 jam sehari dan mengalami kesulitan bernapas.

Tips Mengatasi Bayi yang Sering Mengeluarkan Air Liur

Air liur yang terus keluar terkadang bisa menimbulkan ruamh kulit di area yang dibasahinya. Supaya si kecil tidak terus-menerus mengeluarkan air liur, Anda bisa mengakalinya dengan berbagai cara, seperti:

1. Pastikan bayi tidak makan berlebihan        

Tidak memberi makan bayi secara berlebihan dapat mengurangi terjadinya kontraksi otot sfingter.

Ini akan mengurangi bayi meludah maupun muntah karena kekenyangan. Sebaiknya, berikan bayi makan dengan porsi sedikit tetapi lebih sering di saat ia lapar.

2. Batasi gerak tubuh bayi setelah makan

Setelah makan, jangan biarkan si kecil melakukan kegiatan yang membuatnya lebih mudah mengeluarkan air liur, seperti melompat-lompat.

Luangkan 20 menit setelah makan untuk menegakkan tubuh bayi, supaya otot sfingter tidak mendorong cairan perut kembali ke kerongkongan.

3. Berikan Teether

Apabila kondisi ini berlangsung hingga bayi tumbuh besar, Moms bisa berikan teether. Teether MOMBELLA akan memberikan solusi apabila bayi selalu mengeluarkan liur. Selain itu, Teether MOMBELLA akan memberikan rangsangan motorik bayi. Teksturnya lembut sehingga aman di mulut bayi.

Karet Teether MOMBELLA juga ramah di gusi bayi. Bahannya juga tidak beracun, tidak berbau, dan tidak mudah menjadi wadah untuk perkembangbiakan bakteri.

Share IconBagikan Artikel

Facebook ShareTwitter Share
Rekomendasi Produk
[MOMBELLA] Dancing Elephant Teether Mainan Gigitan Bayi - Blue
[MOMBELLA] Dancing Elephant Teether Mainan Gigitan Bayi - Blue

Rp 139,000

Mombella Mushroom Soothing Teether Mainan Gigitan Bayi -  Yellow
Mombella Mushroom Soothing Teether Mainan Gigitan Bayi - Yellow

Rp 119,000

[MOMBELLA] Mushroom Soothing Teether Mainan Gigitan Bayi
[MOMBELLA] Mushroom Soothing Teether Mainan Gigitan Bayi

Rp 119,000

Mombella Flower Fruit Teether Mainan Gigitan Bayi - Orange
Mombella Flower Fruit Teether Mainan Gigitan Bayi - Orange

Rp 99,000

MOOIMOM 7 in 1 Gift Set
MOOIMOM 7 in 1 Gift Set

Rp 499,000

Service

E-mail cs@mooimom.id
Customer Care 081212188862
Opening Hours Mon - Fri (09.30 - 17.30)

FOLLOW US ON

Follow MOOIMOM Instagram https://www.instagram.com/mooimom.id/Follow MOOIMOM Line https://line.me/R/ti/p/%40mau7665rFollow MOOIMOM Facebook https://www.facebook.com/mooimomid/Follow MOOIMOM Youtube https://www.youtube.com/channel/UCrRvWHrQqd_lwAAwo-A2xMg

Get updates on new maternity and nursingwear products!

Copyright © MOOIMOM PTE. LTD. All Rights Reserved